silahkan singgah... semoga nyaman...

Counters

Tuesday, April 21, 2009

Penjual Nasi Liwet di Citywalk yang Bahagia

-citywalk di jalan slamet riyadi-
Kemarin saya beli nasi liwet di city walk
Penjualnya seorang nenek yang tampak bahagia
Paling tidak menurut saya

Berbicara beliau tentang nasi liwetnya
Yang dimasak sendiri pagi-pagi
Bila tidak habis sampai siang
Jadilah nasi liwet untuk makanan bebek di rumah

Bertutur beliau tentang keluarganya
Anaknya tujuh sudah berumah tangga semua
Tentang tempat tinggalnya
Yang dua puluh kilo jauhnya dari sini
Sehingga harus berangkat berdagang jam lima pagi

Bercerita beliau tentang pemilu
Yang berefek terhadap harga telur dan ayam
Mempengaruhi harga jual nasi liwetnya
Yang masih saja saya tawar

Berkisah beliau tentang pekerjaannya
Tentang harus berbagi lahan dengan penjual es
Sebab hanya penjual dengan gerobak gratis dari pemkot
Yang mengantongi ijin berjualan di city walk

Beliau telah lama jadi penjual nasi liwet
Sejak sebelum city walk dibangun
Dulu dibawah jembatan penyeberangan

Beliau menyukai jadi penjual nasi liwet
Makanan khas Solo
Meski beliau bukan dari Solo

Dan terlihat beliau bahagia
Dari seringnya beliau tertawa saat bercerita
Dari cara bicaranya yang bersemangat
Seperti 30 tahun lebih muda

Beliau sungguh terlihat bahagia
Hanya menjadi penjual nasi liwet
Di usianya yang telah senja

8 comments:

willis koes said...

Asik membaca prosa-prosa dan puisimu sobat. Salah satu posting yang sangat humanis.


BTW, ini yang di sebelah PGS (Pusat Grosir Solo) itu ya?

Budiawan Hutasoit said...

mel,
itu citywalk di solo ya..enak ya..pedestriannya lebar..kayak di Orchad Road aja..

saya suka tuh sama nasi liwet..
jadi kangen sama solo nih..

Ervan Noviansyah said...

jadi kangen juga sama yang punya blognya..hehe...awas ya kalo ga ngajak kesitu sambil makan nasi liwet...

homyworld said...

kadang emang kondisi tidak adil ya...semoga mbok nasi liwet bs tetap bertahan (dalam kebahagiannya).

Meilisa Andri said...

@willis koes:
Thanks ya MW, saya cuma menulis dengan hati...
Ini bukan deket PGS tapi di sriwedari, deket museum Radya Pustaka yang ada mbah Hadi nya itu lho.hehe.

@budiawan hutasoit:
Yah beginilah citywalk di kota kecil. Lebar tapi jarang ada pejalan kakinya kecuali hari2 tertentu.

@ervan noviansyah:
Kangen ma aku?hehe...jadi malu. Iya deh ntar kalo maen Solo aku traktir nasi liwet.

@homyworld:
Amin..Namanya juga hidup, setiap manusia punya perannya masing-masing. Ada yang dapat peran kecil seperti mbok nasi liwet ini tapi tetap bersyukur dan bahagia.

Karila Wisudayanti said...

Makasi ya postingannya...
Bener2 sesuatu yang patut kitaargai..
Untuk senantiasa berusaha dan bersyukur..walaupun usia dah senja..

Ayo kita2 yang masih muda, kudu lebih semangat lagi..SETUJU???

whenmyheart said...

wew ga ngajak - ngajak . . . . pingin jg nih pagi2 ngrasain nasi liwet . . . sayang na mba' na cuma jualan nasi sayur . . . . hiks

Meilisa Andri said...

@karila wisudayanti:
SETUJU...SETUJU...SEMANGAT!!!hehe

@whenmyheart:
halah...biasanya juga pergi sendiri, nggak ngajak2...yang jual kan deket tempat kerjaan masku..